Menelusuri Tempat Kelahiran Hitler di Kota Braunau, Austria

382

Kutipan.net – Braunau am Inn, terletak di tepi selatan sungai Inn dan berbatasan dengan Jerman. Wilayah ini merupakan kota kecil menawan di Austria, namun memiliki sejarah ‘kelam’.

Tidak jauh dari alun-alun Braunau Inn, terdapat jalan Salzburger Vorstadt, dimana berdiri bangunan tiga lantai bata beige berwarna mencolok, dengan nomor rumah 15. Di sinilah  tempat di mana Adolf Hitler dilahirkan.

Pemimpin partai Nazi yang dikenal sebagai diktator itu lahir di tempat ini pada 20 April 1889. Pada saat itu, Hitler tinggal bersama ayahnya, Alois Hitler Sr dan ibunya Klara Pölzl di rumah sederhana tersebut.

Keluarga Hitler hanya menempati bangunan tersebut selama beberapa minggu, sebelum akhirnya mereka pindah ke alamat lain di kawasan Braunau. Saat Hitler berusia tiga tahun, keluarganya meninggalkan kota tersebut untuk selamanya.

Pada 1938, Hitler kembali ke Braunau, tapi hanya sebentar saat dalam perjalanan ke Wina, setelah ia menguasai Austria untuk Nazi Jerman.

Adolf Hitler. (Shutterstock)

Bangunan abad ke-17 ini juga sempat menjadi penginapan saat pemiliknya berganti. Setelah Hitler menjadi pemimpin Nazi, nilai properti bangunan ini naik menjadi empat kali lipat.

Hingga akhirnya bangunan ini diakuisisi oleh Nazi, dan direnovasi menjadi pusat kebudayaan dengan galeri dan perpustakaan umum. Setelah akhir Perang Dunia II, bangunan itu dikembalikan ke mantan pemilik, dan sampai 1965, digunakan sebagai perpustakaan umum.

Sepanjang tahun, bangunan ini seakan menjadi daya tarik tersendiri dan menjadi salah satu ziarah bagi simpatisan Nazi. Kementerian Dalam Negeri Austria menjadi begitu khawatir tentang kemungkinan neo-Nazi yang akan menggunakan gedung tersebut pada 1972.

Inilah bangunan tiga lantai bata beige berwarna mencolok di jalan Salzburger Vorstadt No. 15, Braunau am Inn, Austria, tempat Adolf Hitler dilahirkan. (Michael Kranewitter/Wikimedia)

Karenanya mereka berusaha mencegah penggemar Hitler mendapatkan bangunan tersebut, saat mereka ingin menyewa dari pemiliknya. Sampai sekitar lima tahun yang lalu, Kementerian Austria mengoperasikan bangunan tersebut sebagai pusat penitipan dan workshop bagi para penyandang keterbatasan fisik.

Namun sewa berakhir pada 2011, dan sejak itu bangunan tersebut kosong. Saat ulang tahun Hitler ke-100 pada tahun 1989, ada sebuah granit besar yang ditempatkan di dekat trotoar.

Sebuah tulisan tertera pada batuan tersebut yang artinya: “Untuk Perdamaian, Kebebasan dan Demokrasi. Jangan pernah ada lagi fasisme. Jutaan orang mati mengingatkan [kita].”

Batu memorial tersebut berasal dari tambang terkenal di kamp konsentrasi Mauthausen. (amusingplanet.com)

Sumber: Suara.com

SHARE